Tanggal Hari Ini : 23 Nov 2014 Login - Daftar
 
Profil | Info Usaha | Peluang Usaha | Entrepreneurship | Strategi Usaha | Keuangan | Profil Sukses | Jadwal Seminar
WaralabaInfo ProductBisnis OnlineIde BisnisInformasi Kumpulan Usaha MemberPendaftaran memberForum WirausahaMerchandiseInfo Iklan
 
Usaha Kue Bingka Bakar Oleh-Oleh Khas Melayu
Senin, 21 Mei 2012 10:54 WIB
Administrator



BERITA TERKAIT

Pemenang Pertama
Kelompok Pascasarjana dan Alumni, Kategori Boga
Rosnendya Wisnu Wardhana

Makanan atau kue khas suatu daerah berpotensi menjadi bisnis yang menarik jika dikelola dengan baik. Rasa dan aromanya yang khas menjadi daya tarik tersendiri. Terlebih jika disajikan secara lebih higienis dengan packaging yang baik sehingga menarik wisatawan untuk membeli dan membawanya pulang sebagai oleh-oleh untuk keluarga di rumah.  

Batam dikenal sebagai daerah yang paling banyak dikunjungi wisatawan setelah Bali, dan jumlahnya terus meningkat setiap tahun, bahkan dengan jarak yang sangat berdekatan dengan Singapura dan Malaysia membuat Batam menjadi daerah transit yang ramai. Namun Batam belum memiliki makanan atau kue khas sebagai oleh-oleh para wisatawan. Makanan dan kue yang menjadi oleh-oleh wisatawan selama ini biasanya berbentuk cokelat,  atau biskuit beraroma cokelat yang berasal dari Singapura atau Malaysia

Melihat pasar yang besar, dan kecerdikannya membaca peluang membuat Rosnendya Wisnu Wardhana (35)  akhir tahun 2008  memutuskan untuk keluar dari pekerjaannya sebagai bankir di sebuah bank di Batam, dan memilih menjadi pebisnis kue dan oleh-oleh makanan khas Melayu.

Untuk memutuskan produk apa yang akan dijadikan icon kue khas Melayu sebagai oleh-oleh khas Batam, Wisnu banyak berkunjung ke tokoh-tokoh masyarakat serta tetua Melayu yang tinggal di pulau-pulau terpencil di kawasan Batam. Ia, bersama istrinya juga berkunjung ke pasar-pasar tradisional untuk mengetahui kue atau makanan khas yang dikenal di Batam.      

Kue Bingka Bakar

Salah satu jenis kue khas Batam yang banyak dikenal sejak zaman kerajaan terdahulu, tetapi hampir punah karena jarang dibuat oleh masyarakat Batam adalah kue Bingka, yang  terbuat dari tepung beras, santan dan gula.

Beruntung, Niwen T, sang istri, yang lahir  di Pulau Belakang Padang, sebuah pulau kecil di Kawasan Kepulauan Riau,  Batam, memiliki resep kue-kue tradisional kas Melayu. Dengan modal Rp5juta yang berasal dari pencairan dana Jamsosteknya, Wisnu membeli 1 mixer, loyang, serta peralatan pembuatan kue lainnya. Ia kemudian mencoba kue berdasarkan  resep pilihan, mulai dari  hanya membuat hanya 3 loyang dan hanya satu rasa kemudian ditawarkan ke apartemen-apartemen, hingga berkembang menjadi 10 loyang habis dalam sehari. Ia juga menyewa sebuah kios kecil yang cukup untuk satu meja berukuran 0,7x1 meter untuk menjajakan kue Bingka.

Untuk memasarkan kue produksinya, Wisnu tidak segan-segan keluar masuk perkantoran, mengikuti berbagai event dan pameran, serta menelpon teman-teman untuk mencobanya. Saat-saat awal usahanya, ia memasarkan kue secara door to door, dari kantor ke kantor, bahkan jika ada acara keramaian dimanapun di kota Batam Wisnu selalu hadir berjualan di lokasi tersebut, termasuk jika ada pengajian yang sering diadakan di Masjid Raya Batam.

Setelah produknya mulai dikenal masyarakat, Wisnu mencoba mengemas produknya kedalam kemasan yang lebih menarik, memperbaiki cara pengolahan kuenya sehingga lebih tahan lama, terlihat lebih modern, serta memperkuat dengan  brand Nay@Dam dengan tagline Kue Bingka Bakar, Oleh-oleh Khas Melayu Batam. Selain itu Wisnu juga menciptakan aneka variasi rasa, mulai dari yang rasa orisinal, rasa pandan, rasa keju, rasa wijen, rasa rosela, rasa buah naga,  dan  rasa buah-buahan lainnya.

Langkah untuk terus memperbaiki kualitas, variasi rasa, kemasan serta brand yang kuat, membuat Wisnu mulai percaya diri memperkenalkan produknya ke instansi-instansi pemerintah, bekerjasaam dengan Dharma Wanita Pemda Batam, membuat brosur yang disebarkan di hotel-hotel, mall, pusat perdagangan, hingga bandara.  Ia juga menggadaikan SK Kepegawaian istrinya di bank sebagai jaminan  kredit bank untuk membeli properti di Kawasan Ruko Puri Legenda, Batam.

Dengan cara produksi, promosi serta pemasaran yang terintegrasi,  Wisnu mampu meningkatkan penjualan kue Bingka Bakar  melejit sehingga omzetnya melonjak sangat tajam, dari rata-rata sebelumnya hanya memproduksi 20-30 loyang dalam sehari meningkat menjadi 200 hingga 300 loyang sehari. Dari omzet hanya Rp155juta dalam tahun 2009 menjadi Rp1,8 miliar pada tahun 2010 lalu.“Alhamdulillah pelanggan loyal sudah mulai banyak. Walikota Batam adalah salah satu pelanggan yang sangat menyukai Kue Bingka Bakar rasa buah-buahan,” ujarnya.

Dalam beberapa bulan mendatang, Wisnu akan melakukan ekspansi pamasaran dan akan menyewa sebuah stand kue di Pusat Berbelanjaan terbesar di  Batam, Nagoya. Ia juga akan mengembangkan cabangnya di Kawasan Jabodetabek yang berpusat di Bogor.Mahasiswa Magsiter Managemen (S2) Universitas Batam, Kepulauan Riau ini yakin kue-kue tradisional Melayu jika dikemas dan dipromosikan secara menarik akan banyak pemintanya.

comments powered by Disqus
 


Terbaru
Terpopuler
Terkomentari